Showing posts with tag: jokowi

Berita Terkini Kerusuhan 22 Mei 2019

PRODUKIDN, Berita Terkini Kerusuhan 22 Mei 2019 – Kerusuhan kembali terjadi di depan Gedung Bawaslu, Jalan MH. Thamrin, Jakarta Pusat, pada Rabu 22 Mei 2019.

Setelah sebelumnya pada pagi hari aksi demonstrasi telah berakhir di daerah Tanah Abang.

Kerusuhan kembali terjadi di depan Gedung Bawaslu. Polisi pun mencoba membubarkan para demonstran menggunakan gas air mata.

Selain itu, polisi pun menyiapkan water cannon dan barracuda untuk berjaga-jaga apabila situasi berjalan dengan tidak lancar.

Sebelumnya, Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais terlihat hadir di tengah-tengah situasi dalam aksi 22 Mei ini.

Amien Rais bahkan sempat menyapa massa dan memberikan orasi dari atas mobil Komando.

Pemandangan damai ini berbeda dengan aksi di Jalan Brigjen Katamso. Di sana massa terlibat bentrok dengan aparat kepolisian.

Sayangnya, kerusuhan ini kembali terjadi setelah para pengunjuk rasa dan aparat yang menjaga keamanan melakukan buka puasa bersama serta shalat maghrib berjamaah di lokasi kejadian.

Berita Terkini Kerusuhan 22 Mei 2019

Berdasarkan pengamatan CNNIndonesia, kerusuhan itu kembali terjadi pada pukul 18.20 WIB.

Awalnya, sang orator telah menyatakan bahwa aksi demonstrasi telah selesai kemudian mengajak seluruh massa untuk bubar dan pulang melalui Mobil Komando.

Namun, saat akan bubar, terdapat sejumlah orang yang berasal dari kumpulan massa yang berasal dari arah Wahid Hasyim mulai melakukan pelemparan ke arah polisi yang sedang berjaga.

Meskipun sang orator telah berulang kali meminta supaya massa menghentikan aksi melempar ke polisi melalui mobil komandonya, namun amanah tersebut diabaikan.

“Jangan lempar-lempar, mari kita pulang ke rumah masing-masing dengan selamat. Ayo kita mundur.” teriak pemimpin demonstran dengan menggunakan pengeras suara dari atas mobilnya.

“Kami Polres dari Jakarta Pusat meminta massa untuk bubar.” seru petugas kepolisian, namun seruan tersebut disambut dengan lemparan petasan dan botol mineral.

Sejumlah massa terlihat tetap melempar ke arah polisi menggunakan botol, plastik hingga petasan.

Polisi terpaksa membubarkan aksi massa dengan melemparkan gas air mata.

Kejadian ini terjadi tepat setelah massa dan aparat keamanan baru saja membuka puasa serta melakukan shalat maghrib bersama.

Keputusan Pemerintah Batasi Media Sosial Untuk Hindari Hoaks

Produkidn.net – Kementerian Komunikasi dan Informatika akan melakukan pembatasan fitur media sosial dan pesan instan untuk sementara akibat demo 22 Mei. Pengguna media sosial dan pesan instan tidak bisa mengirim dan menerima video dan foto untuk sementara waktu. Keputusan Pemerintah Batasi Media Sosial Untuk Hindari Hoaks

Keputusan ini pemerintah ambil untuk menekan hoaks karena aksi demo 22 Mei. Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengungkapkan pembatasan ini dilakukan untuk mengurangi posting hoaks yang beredar.

“Modusnya posting di media sosial seperti Instagram, Facebook dalam bentuk video, meme dan foto. Kemudian ditangkaplayar dan viral di Whatsapp. Ada yang negatif di sana (pesan viral),” jelas Rudiantara, Rabu (22/5).

Sehingga dia menegaskan akan membatasi media sosial secara bertahap dan sementara.

“Jadi rekan semua, kita semua akan mengalami kesulitan mendownload upload video dan foto,” tambahnya.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto di Kantor Kemenko Polhukam pun mengungkapkan hal serupa.

“Akan kita adakan pembatasan akses di beberapa media tertentu. Fitur tertentu untuk menjaga hal-hal negatif tersebar ke masyarakat. Kami ingin masyarakat mendapat informasi yang akurat,” ujar Wiranto  Jakarta, Rabu (22/5).

Keputusan pembatasan akses ini sejalan dengan kesulitan warganet untuk mengakses WhatsApp, Instagram dan Facebook. Warganet juga mengeluhkan tidak bisa menyertakan foto, video, dan meme saat membuat cuitan di Twitter.

Bahkan Instagram pun tidak bisa untuk diakses dari aplikasi maupun website. Berdasarkan situs down detector, kejadian ini berlangsung sejak pukul 11.05 WIB. Namun, laporan terbanyak muncul sekitar pukul 12.00 WIB.

Warganet langsung mencuitkan kejadian Instagram down di Twitter.

Tagar #InstagramDown menjadi trending topic di Indonesia. Berbagai keluh kesah dan ‘curhat’ warganet meramaikan lini massa Twitter.

Selain itu, Kemenkominfo juga mengimbau kepada masyarakat untuk menyebarkan informasi yang berisi kedamaian dan menghindari penyebaran konten atau informasi yang berisi ujaran kebencian dan provokasi.

Prabowo Tidak Berniat Makar

PRODUKIDN, Prabowo Tidak Berniat Makar – Calon Presiden Prabowo Subianto menyatakan bahwa dirinya tidak berniat untuk melakukan makar.

Menurutnya, aksi 22 Mei 2019 besok merupakan sebuah tindakan untuk menegakkan hukum dari keadilan.

“Tidak ada niat kami untuk melakukan makar, tidak ada niat kami untuk melanggar hukum, kami justru ingin mengamankan hukum, kami ingin menegakkan keadilan dan kebenaran, yang benar itu benar, yang salah itu salah.” ungkap Prabowo dalam video Tim Badan Pemenangan Nasional (BPN) pada Selasa, 21 Mei 2019.

Prabowo juga mengingatkan kepada para pendukungnya agar menjaga aksi 22 Mei agar digelar secara aman dan kondusif sesuai dengan hukum yang berlaku.

“Perjuangan kita harus damai, bebas dari kekerasan, memang kami banyak mantan tentara, kami mengerti apa arti perang dengan kekerasan, tapi sejarah membuktikan justru yang berat itu akan membawa kebaikan.” tambahnya.

Meski awalnya rekapitulasi hasil penghitungan suara Pemilu 2019 tingkat nasional akan diumumkan pada tanggal 22 Mei, namun hasil tersebut telah diungkapkan lebih awal yaitu pada Selasa, 21 Mei 2019 dini hari tadi.

Akan tetapi, KPU memberikan waktu tiga hari, dari tanggal 23 hingga 25 Mei bagi pihak-pihak yang merasa keberatan untuk mengajukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Apabila tidak terdapat gugatan, maka KPU akan mengesahkan capres dan cawapres yang terpilih.

Prabowo Tidak Berniat Makar

Namun, aksi 22 Mei besok kabarnya akan diwarnai dengan potensi adanya penghasut dan penyusup bahkan terdapat ancaman teror bom.

Kepala Staf Presiden Moeldoko mengatakan bahwa terdapat upaya sistematis dari kelompok tertentu untuk berbuat anarkis dengan memanfaatkan gerakan 22 Mei.

“Hal ini harus dipahami oleh semua pihak. Rencana ini bukanlah main-main, tapi sungguhan. Ada sekelompok orang yang ingin memanfaatkan situasi.” tegas Moeldoko pada Senin, 20 Mei 2019.

Sebelumnya, telah tertangkap seorang terduga teroris di Bogor, Jawa Barat. Salah satu target serangan bom tersebut adalah di depan Gedung KPU.

Menurut Polri, rencana aksi demonstrasi di Jakarta pada 22 Mei 2019 besok malah menjadi momen bagi para teroris untuk melancarkan aksinya.

Dengan kata lain, mereka ingin menjadikan aksi demonstrasi itu untuk memisahkan dan menghancurkan rakyat Indonesia.

Singapura Rilis Peringatan Bagi Warganya Jelang 22 Mei

PRODUKIDN, Singapura Rilis Peringatan Bagi Warganya Jelang 22 Mei – Kedutaan Besar Singapura di Indonesia mengeluarkan peringatan keamanan bagi warganya yang berada di Indonesia pada 22 Mei 2019.

Peringatan tersebut dikeluarkan perihal masalah pengumuman hasil Pemilu 2019.

“Terdapat laporan dari media mengenai kemungkinan besar terjadinya demonstrasi pada 22 Mei 2019. Lokasi kejadian di sekitar Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Jalan Imam Bonjol, dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) di Jalan Thamrin, Jakarta.” tulis Kedubes Singapura melalui situs resminya pada Sabtu, 19 Mei 2019.

Demonstrasi dan acara massa serupa juga kemungkinan akan terjadi di kota-kota lain di Indonesia.

Oleh karena itu, Kedubes Singapura meminta agar warganya yang berada di Indonesia supaya menghindari daerah-daerah tempat berlangsungnya demonstrasi.

“Warga Singapura juga didorong untuk melakukan e-Register dengan Kementerian Luar Negeri di https://eregister.mfa.gov.sg/.

“Kepada seluruh warga Singapura di Indonesia dihimbau untuk menghindari daerah-daerah demonstrasi serta memonitor media lokal secara berkala untuk mengetahui perkembangan terbaru.” tambah Kedubes Singapura.

Sementara itu, bagi mereka yang membutuhkan bantuan konsuler dapat menghubungi Kedutaan Besar Singapura di Jakarta di +62 811 863 348 (24 jam), Konsulat Jenderal di Batam +62 811 691 6916 (24 jam), Konsulat Jenderal di Medan +62 811 617 0339 (24 jam) atau Kantor Kementerian Luar Negeri (24 jam) di + 65 6379 8800/8855,” tulis Kedubes Singapura.

Singapura Rilis Peringatan Bagi Warganya Jelang 22 Mei

Rencananya, aksi demonstrasi yang akan diadakan pada tanggal 21 hingga 22 Mei di KPU itu digelar oleh para pendukung Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Aksi tersebut akan dipimpin oleh Ustaz Sambo. Ia meminta agar massa supaya memenuhi jalan-jalan protokol di sekitar KPU.

Di samping itu, Sambo juga meminta agar para relawan dan pendukung Prabowo-Sandi untuk menggelar buka bersama hingga tarawih di depan KPU.

Setiap polisi di Indonesia juga akan dikerahkan menjelang pengumuman hasil KPU untuk mengantisipasi apabila terdapat pihak-pihak yang berniat mengacaukan kegiatan tersebut.

Hingga saat ini, hasil pemilihan suara telah mencapai 91% dan Jokowi unggul dengan total suara 55,7% disusul oleh Prabowo dengan 44,3%.

Istri Presiden Indonesia ke-4, Sinta Nuriyah Wahid juga menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk tetap tenang dalam menghadapi hasil Pemilu 22 Mei.

Sinta menyatakan setelah mendatangi beberapa daerah di Indonesia.

Dia melihat suasana daerah-daerah tersebut masih sangat kondusif usai Pilpres.

Ia juga mengingatkan kembali kepada masyarakat mengenai makna bulan Ramadhan.

Dengan berpuasa, diharapkan seluruh masyarakat Indonesia dapat menahan seluruh amarahnya.

Harapan Jokowi Ingin Sirkuit Mandalika Selesai Tepat Waktu Pada 2020

Produkidn.net Presiden Joko Widodo meminta semua sarana dan prasarana untuk mendukung pembangunan Sirkuit Mandalika untuk MotoGP Indonesia segera dikerjakan. Dia menargetkan pembangunan Sirkuit Mandalika rampung pada 2020. Harapan Jokowi Ingin Sirkuit Mandalika Selesai Tepat Waktu Pada 2020

Hal tersebut disampaikan Jokowi saat mengujungi Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika di Desa Kuta, Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Jumat (17/5/2019). Menurut Jokowi, untuk mendukung pembangunan sirkuit MotoGP, Presiden Jokowi berharap semua segera bisa dikerjakan, mulai bandara hingga jalan menuju lokasi sirkuit.

“Nanti akan di bangun by pass, gede banget melebihi tol, karena lebarnya 50 meter. Nanti dilihat gambarnya sudah ditunjukkan ke saya,” ujar Jokowi, seperti dilansir Antara.

Menurut presiden, ditargetkan pada 2020 seluruh fasilitas untuk MotoGP siap digunakan. Kemudian pada 2021 MotoGP Indonesia sudah bisa diselenggarakan seperti rencana awal.

“Nanti untuk pembangunan bandara, jalan, itu dari kita semua. Kita yang ingin selesaikan. Itu bukan untuk MotoGP saja. Tapi memang, ini akses yang paling bagus masuk ke Mandalika, sehingga perkembangan Mandalika bisa menjadi Bali Baru,” jelas Jokowi.

Presiden Jokowi juga berharap pembangunan Sirkuit Mandalika menjadi titik awal pertumbuhan ekonomi baru yang secara agregat bisa memberikan dukungan kepada ekonomi nasional dan NTB.

“Kita harap kalau sirkuit terbangun dapat memberikan dukungan terhadap pertumbuhan ekonomi nasional,” katanya.

Sirkuit Mandalika bakal menjadi venue MotoGP Indonesia yang akan masuk kalender balap 2021. Rencananya, Mandalika akan menjadi sirkuit jalan raya pertama di ajang MotoGP.

Jokowi Bayar Zakat Mal ke Baznas di Istana Negara

ProdukIdn – Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan sejumlah menteri, kepala lembaga, hingga direksi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) membayar zakat mal ke Badan Amil Zakat Nasional (Baznas).

Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) membuka layanan pembayaran zakat mal tahun 1440 H di Istana Negara, Jakarta, Kamis (16/5/2019).

Jokowi dipersilakan duluan untuk membayar zakatnya kepada petugas yang telah menunggu di meja. Ia lalu menyerahkan uang dari sebuah kantong motif batik kepada petugas.

Total zakat yang disalurkan Jokowi sebesar Rp 55 juta. Penyaluran zakat tersebut disaksikan Ketua Baznas Bambang Sudibyo.

Tak hanya Jokowi, sejumlah pejabat lainnya juga menyalurkan zakat ke Baznas. Antara lain Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, Menteri Pariwisata Arief Yahya, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Sofian Djalil, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita.

Selain itu ada Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Jaksa Agung Prasetyo, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko.

Selanjutnya, Ketua Dewan Pertimbangan Nasional (Wantimpres) Sri Adiningsih, anggota Wantimpres Agum Gumelar, hingga Kepala PPATK Kiagus Ahmad Badaruddin.

Polisi Berhasil Meringkus Pria Yang Mengancam Penggal Kepala Jokowi

Produkidn.net – Tersangka yang mengancam memenggal kepala Presiden Joko Widodo berinisial HS (25) resmi ditahan di rumah tahanan (Rutan) Polda Metro Jaya. Polisi Berhasil Meringkus Pria Yang Mengancam Penggal Kepala Jokowi

“Iya tersangka HS saat ini sudah dilakukan penahanan oleh penyidik,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono saat dikonfirmasi awak media, Senin (13/5/2019) malam.

Berdasarkan pantauan dari Polda Metro Jaya pada Selasa (14/5/2019) pukul 00.02 WIB, HS keluar dari ruangan penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya. Polisi Berhasil Meringkus Pria Yang Mengancam Penggal Kepala Jokowi

HS keluar dari ruangan penyidik dengan dikawal empat orang polisi. HS menunduk dan bungkam saat ditanya awak media terkait motif menyuarakan ancaman tersebut.

HS masih akan dimintai keterangan secara intensif guna mengetahui maksud dan motif ancaman terhadap presiden tersebut.

Sebelumnya diberitakan, HS ditangkap di Perumahan Metro, Parung, Kabupaten Bogor pada Minggu (12/5/2019) pukul 08.00.

HS diduga melontarkan ancaman untuk memenggal kepala Presiden Joko Widodo saat melakukan aksi demo di depan Gedung Bawaslu RI, Jalan MH Thamrin, Jumat (10/5/2019) siang. Polisi Berhasil Meringkus Pria Yang Mengancam Penggal Kepala Jokowi

Tindakannya itu juga dilaporkan oleh Relawan pendukung Joko Widodo yang tergabung dalam organisasi  Jokowi Mania.

HS melarikan diri ke rumah kerabatnya di daerah Parung, Bogor setelah video terkait ancaman untuk memenggal kepala Presiden Joko Widodo viral di sosial media.

Polisi mengamankan barang bukti di antaranya jaket, tas, dan telepon genggam di rumahnya di kawasan Palmerah.

Akibat perbuatannya itu, HS dijerat pasal makar yakni Pasal 104 KUHP dan atau Pasal 110 KUHP, Pasal 336 dan Pasal 27 Ayat 4 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik. Ancaman hukumannya adalah seumur hidup.